Beranda > International, Kabar Terkini > Pejuang Patani Lakukan 102 Serangan dalam Sehari di 4 Provinsi Thailand Selatan

Pejuang Patani Lakukan 102 Serangan dalam Sehari di 4 Provinsi Thailand Selatan

THAILAND SELATAN (voa-islam.com) – Sebanyak 102 insiden serangan yang terkait dengan perjuangan pemisahan diri umat Islam melanda empat provinsi perbatasan selatan Thailand pada Jumat (31/8/2012) pagi, wakil juru bicara Komando Operasi Keamanan Internal (ISOC) Pramote Prom-in mengatakan.

Kolonel Pramote mengatakan bom-bom dan benda mencurigakan ditanam di banyak daerah oleh pejuang Islam Patani. Bendera Thailand juga dibakar dan bendera Malaysia dikibarkan untuk menandai ulang tahun ke-55 berdirinya gerakan pemisahan diri Bersatu, sebuah kelompok payung yang aktif di ujung Selatan, dan Hari Nasional Malaysia, 31 Agustus.

Ada 44 insiden di delapan distrik di provinsi Narathiwat, 34 di distrik Muang, Yaha dan Bannang Sata di provinsi Yala, 12 di distrik Muang dan Yarang di provinsi Patani dan 12 lainnya di selatan provinsi Songkhla.

Petugas keamanan dapat menjinakkan sebagian besar bom, tetapi enam tentara terluka oleh ledakan di berbagai wilayah Narathiwat pagi ini (31/8/2012), katanya.

“Kami percaya bahwa pelaku ingin insiden-insiden tersebut menjadi berita utama dan mereka memilih untuk bertindak pada 31 Agustus, yang bertepatan dengan hari nasional Malaysia dan ulang tahun pendirian gerakan pemisahan diri Bersatu,” kata Kolonel Pramote. “Mereka [para pejuang Islam] ingin membangkitkan pengikut mereka di wilayah tersebut.”

Dia menuduh para pejuang Islam Patani mencoba untuk menciptakan dan ketidakpercayaan antara masyarakat kedua negara tetangga dengan membakar bendera Thailand dan mengibarkan bendera Malaysia.

Namun, Thailand dan Malaysia akan terus memiliki hubungan yang baik dan insiden ini tidak akan menyebabkan konflik, ia menambahkan.

Wakil Perdana Menteri Yutthasak Sasiprapa, yang bertanggung jawab atas urusan keamanan, mengatakan para pejabat di pedalaman Selatan memeriksa potongan-potongan gambar dari kamera CCTV dan melacak para pelaku.

“Saya tidak berpikir insiden ini akan menyakiti hubungan Thailand-Malaysia dan kita mengatakan bahwa Bersatu sedang mencoba untuk mendapatkan orang-orang Malaysia terlibat [dalam perjuangan pemisahan diri di selatan],” kata Jenderal Yutthasak.

Perdana Menteri Yingluck Shinawatra mengatakan ia telah memerintahkan Sekretaris Jenderal Dewan Keamanan Nasional (NSC) Wichean Potphosri untuk mengunjungi Selatan pada Sabtu (1/9/2012) untuk mengawasi situasi di sana.

Boonsom Thongsriprai, ketua Federasi Tiga Guru Perbatasan Provinsi Selatan, mengatakan ia yakin para pejuang Islam Patani ingin memamerkan kekuatan mereka.

Meskipun tidak ada guru yang tewas atau terluka dalam insiden pagi itu, masyarakat setempat baik secara langsung maupun tidak langsung telah terkena dampak, terutama guru, ia menambahkan.

Banyak guru di Patani, Yala dan Narathiwat ketakutan oleh insiden terbaru dan mengakui bahwa mereka telah kehilangan keberanian dan tidak memiliki kepercayaan dalam keselamatan nyawa mereka, katanya.

Boonsom mengatakan dia telah berhubungan dengan para kepala sekolah di tiga provinsi selatan untuk mempertimbangkan penutupan sementara sekolah-sekolah mereka untuk alasan keamanan, jika itu diperlukan.

Hingga kini lebih dari 5.000 orang telah tewas dan lebih dari 9.000 terluka dalam lebih dari 11.000 insiden, atau sekitar 3,5 insiden dalam sehari, di tiga provinsi selatan dan empat distrik di Songkhla sejak perjuangan pemisahan diri umat Muslim dari cengkraman penjajah Buddha Thailand meletus lagi pada Januari 2004, menurut Deep South Watch. (by/BP)

 

 

 

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: