Dengan Apa Kami akan Dituduh dalam Jihad Kami?

Sesungguhnya musuh-musuh Allah telah berancang-ancang mengatur strategi mereka dalam rangka menjaga keyakinan-keyakinan batil mereka dan kekuasaannya, yaitu dengan melemparkan berbagai macam tuduhan terhadap kaum mukminin, mereka berdusta terhadap Allah Azza wa Jalla, terhadap diri-diri mereka sendiri, dan terhadap manusia dan ini adalah salah satu cara dalam menghalang-halangi dari jalan Allah ta’ala.

Dan sungguh Allah ta’ala telah menyingkap tuduhan-tuduhan ini dan membongkar urusannya bagi orang-orang beriman agar mereka tetap berada diatas bashirah dan cahaya dari Tuhan mereka, maka tidaklah mereda bara api iman yang mennyala di dalam hati-hati mereka, mereka tidak berpaling dari syariat-Nya karena segan kepada musuh, dan karena malu jika mereka dituduh dengan berbagai macam tuduhan.

Diantara tuduhan itu adalah sebagai berikut :

1. Kami akan dituduh bahwa sesungguhnya kami berusaha untuk mendapatkan kedudukan dan kekuasaan. Allah Ta’ala berfirman;

قَالُوا أَجِأْتَنَا لِتَلْفِتَنَا عَمَّا وَجَدْنَا عَلَيْهِ ءَابَآءَنَا وَتَكُونَ لَكُمَا الْكِبْرِيَآءُ فِي اْلأَرْضِ

Mereka berkata, Apakah kamu datang kepada kami untuk memalingkan kami dari apa yang kami dapat dari nenek moyang kami mengerjakannya, dan supaya kamu berdua mempunyai kekuasaan di muka bumi… (Yunus : 78).

2. Kami akan dituduh berbuat kerusakan di muka bumi dan mendatangkan agama baru. Allah Ta’ala berfirman;

وَقَالَ فِرْعَوْنُ ذَرُونِي أَقْتُلْ مُوسَى وَلْيَدْعُ رَبَّهُ إِنِّي أَخَافُ أَن يُبَدِّلَ دِينَكُمْ أَوْ أَن يُظْهِرَ فْي اْلأَرْضِ الْفَسَادَ

 “Dan berkata Fir’aun (kepada pembesar-pembesarnya) “Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah dia memohon kepada Tuhannya karena sesungguhnya aku khawatir dia akanmenukar agamamu atau menimbulkan kerusakan di muka bumi.” (Ghafir : 26)

3. Kami akan dituduh bahwasanya dengan mengikuti kami akan membawa kepada kemiskinan dan memacetkan sumber-sumber ekonomi (seperti menghambat pariwisata, menjadikan tempat-tempat mesum dan hotel-hotel menjadi kosong dan macet). Allah Ta’ala berfirman:

وَقَالُوا إِن نَّتَّبِعِ الْهُدَى نَتَخَطَّفْ مِنْ أَرْضِنَآ

Dan mereka berkata: Jika kami mengkuti petunjuk bersama kamu, niscaya kami akan diusir dari negeri kami.” (Al-Qashash: 57).

وَقَالَ الْمَلأُ الَّذِينَ كَفَرُوا مِن قَوْمِهِ لَئِنِ اتَّبَعْتُمْ شُعَيْبًا إِنَّكُمْ إِذًا لَخَاسِرُونَ

Pemuka-pemuka kaum Syu’aib yang kafir berkata (kepada sesamanya): Sesungguhnya jika kamu mengikuti Syu’aib, tentu kamu jika berbuat demikian (menjadi) orang-orang yang merugi. (Al-A’raf: 90)

4. Tuduhan mereka terhadap kami, bahwa kami memaksakan pendapat dengan kekuatan dan kekerasan, tidak melalui saluran mayoritas (pesta demokrasi). Allah Ta’ala berfirman:

فَأَرْسَلَ فِرْعَوْنُ فِي الْمَدَائِنِ حَاشِرِينَ {53} إِنَّ هَؤُلآءِ لَشِرْذِمَةٌ قَلِيلُونَ

Kemudian Fir’aun mengirimkan orang yang mengumpulkan (tentaranya) ke kota-kota. (Fir’aun berkata): Sesungguhnya mereka (Bani Israil) benar-benar golongan yang kecil (sedikit). (Asy-Syu’arâ’: 53-54)

Semua tuduhan tersebut tidak lain tujuannya hanyalah untuk menolak dan memalingkan manusia dari agama Allah dan petunjuk-Nya. Allah ta’ala berfirman;

وَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ كَمَا كَفَرُوا فَتَكُونُونَ سَوَآءً

Mereka ingin agar kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir. (An-Nisâ’: 89)

وَلَن تَرْضَى عَنكَ الْيَهُودُ وَلاَ النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ

Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. (Al-Baqarah: 120)

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِرُسُلِهِمْ لَنُخْرِجَنَّكُم مِّنْ أَرْضِنَآ أَوْ لَتَعُودُنَّ فِي مِلَّتِنَا

Orang-orang kafir berkata kepada Rasul-rasul mereka: Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami atau kamu kembali kepada agama kami. (Ibrâhîm: 13)

إِنَّهُمْ إِن يَظْهَرُوا عَلَيْكُمْ يَرْجُمُوكُمْ أَوْ يُعِيدُوكُمْ فِي مِلَّتِهِمْ وَلَنْ تُفْلِحُوا إِذًا أَبَدًا

Sesungguhnya jika mereka mengetahui tempatmu, niscaya mereka akanmelemparkamu dengan batu, atau memaksamu kembali kepada agama mereka, danjika demikian niscaya kamu tidak akan beruntung selama-lamanya. (Al-Kahfi: 20)

Oleh karena itu, wahai saudara Muslim, waspadalah Anda dari fitnah mereka. Pegang teguhlah dengan tali Allah yang tidak akan tersesat orang yang berpegang teguh dengannya, maka anda akan selamat. Mintalah pertolongan kepada Allah, dan jangan merasa lemah. Ketahuilah bahwa di belakang Anda ada jannah (surga) yang abadi.

فِي مَقْعَدِ صِدْقٍ عِندَ مَلِيكٍ مُّقْتَدِرٍ

Tempat yang disenangi di sisi Rabb Yang Berkuasa. (Al-Qamar: 55)

 

وَأُخْرَى تُحِبُّونَهَا نَصْرُُ مِّنَ اللهِ وَفَتْحُُ قَرِيبُُ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai, yaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman. (Ash-Shaff: 13)

 

Dan carilah kematian, maka kamu akan diberi kehidupan

Walhamdulillahi Rabbil ‘âlamîn.

 

 

 

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: