Hukum Memerangi Kelompok-kelompok Murtad di Negeri-negeri Kaum Muslimin

1. Apabila seorang penguasa telah murtad, wajib atas kaum muslimin seluruhnya selain yang mempunyai uzur secara syar’i, untuk mencopotnya dan keluar memberontak terhadapnya. Hukum ini telah menjadi ijma’ Ahlus sunnah tanpa ada yang menyelisihi, sebagaimana telah diketahui bersama.

Berkata Ibnu Hajar Al-Asqalani Rahimahullâh berkata ketika menerangkan hadits Ubadah bin Ash-Shamit RA ,

قَالَ دَعَانَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَبَايَعْنَاهُ فَقَالَ فِيمَا أَخَذَ عَلَيْنَا أَنْ بَايَعَنَا عَلَى السَّمْعِ وَالطَّاعَةِ فِي مَنْشَطِنَا وَمَكْرَهِنَا وَعُسْرِنَا وَيُسْرِنَا وَأَثَرَةً عَلَيْنَا وَأَنْ لَا نُنَازِعَ الْأَمْرَ أَهْلَهُ إِلَّا أَنْ تَرَوْا كُفْرًا بَوَاحًا عِنْدَكُمْ مِنَ اللَّهِ فِيهِ بُرْهَانٌ *

 “Rasulullah SHALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALAM memanggil kami, lalu membaiat kami, maka di antara baiatnya adalah agar kami bersumpah setia untuk mendengar dan taat ketika kami semangat ataupun tidak suka, ketika dalam kesusahan atau dalam kemudahan, atau ketika kami diperlakukan secara tidak adil , dan hendaklahkami tidak merebut urusan kepemimpinan dari oran gyang berhak, Beliau berkata: “Kecuali jika kalian melihat kekufuran yang nyata yang kalian memiliki dalil padanya dari Allah”…” (HR Muslim)

Berkata Ibnu Hajar Rahimahullâh, “Ringkasannya, sesungguhnya secara ijma’ pemimpin digulingkan karena kekufuran, maka wajib atas setiap muslim, melakukan hal itu.” (Fathul Barî:13/123).

Berkata An-Nawawi Rahimahullâh, “Berkata Al-Qadhi Iyadh: ‘Telah berijma’ para ulama bahwasanya imamah (kepemimpinan) tidak diberikan kepada orang yang kafir, dan seandainya tiba-tiba terjadi kekufuran atasnya, dia digulingkan.”

Dan dia berkata,” Apabila tiba-tiba si penguasa melakukan perbuatan kufur, atau merubah syariat atau melakukan bid’ah, kekuasaannya telah gugur dan gugur pula kewajiban mentaatinya. Saat itulah,  wajib atas kaum muslimin memberontaknya dan mencopotnya serta melantik Imam yang adil jika memungkinkan. Jika hal itu tidak mungkin dilakukan kecuali oleh sekelompok dari kaum muslimin, wajib atas kelompok tersebut untuk mencopot pemimpin kafir itu.’…” (Syarh Shahîh Muslim: XII/229)

2. Dan termasuk yang menguatkan kewajiban ini karena orang-orang murtad itu telah menduduki negeri-negeri kaum muslimin, para fuqaha` telah menyebutkan bahwasanya jihad hukumnya fardhu kifayah kecuali pada beberapa kondisi, diantaranya jika orang kafir menduduki negeri-negeri kaum muslimin, maka jihad menjadi fardhu ain.

Berkata Al-Mawardi Rahimahullâh,“ Karena sesungguhnya ia adalah perang defensive (pertahanan) dan bukan perang ofensif (ekspansi), maka hukumnya fardhu atas setiap muslim yang mampu.”

Berkata Al-Baghawi Rahimahullâh,“ Apabila orang-orang kafir memasuki Darul Islam, maka jihad fardhu ain atas orang-orang yang terdekat dan fardhu kifayah bagi yang berjauhan.” (Syarhus Sunnah: X/374).

Berkata Ibnu Taimiyah Rahimahullâh,“ Apabila musuh memasuki negeri-negeri kaum muslimin, maka tidak diragukan akan wajibnya melawannya atas yang terdekat, lalu yang terdekat karena negeri-negeri Islam seluruhnya kedudukannya seperti satu negeri.” (Al-Fatâwâ Al-Kubrâ: IV/608).

Periksa pula: Bidâyatul Mubtadî ma’a Syarh Al-Hidayah: II/135 (fikih Hanafi), Hasyiyyah Ad-Dasuqi ‘ala Asy-Syarh Al-Kabir:II/175 (fikih Maliki), Raudhatuth Thalibîn: X/214 (fikih Syafi’i), dan Al-Mughnî : VIII/364 (fikih Hanbali).

Dengan demikian, berkuasanya orang-orang murtad terhadap negeri-negeri muslim adalah termasuk jenis-jenis masuknya ornag-orang kafir dengan kekuatan mereka ke negeri-negeri kaum muslimin, karena manath (gantungan hukum)-nya sama, maka memerangi mereka hukumnya fardhu ain, sehingga agama Allah menang, terlindungi dari segala yang terlarang, terjaga wilayah dan kekuasaan, serta musuh dalam keadaan hina dan kalah.

 

 

 

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: